Kecelakaan Air Bocah 13 Tahun Menjadi korban Keganasan Arus Bengawan Solo

evakuasi korban
BPBD Kabupaten Ngawi, relawan SAR dan unsur TNI/POLRI saat mengevakuasi jenazah korban yang tenggelam di Aliran Sungai Bengawan Solo

Terkini.id, Ngawi – Keganasan arus bengawan Solo kembali memakan korban, fadil wicaksono anak laki-laki berusia 13 tahun warga dusun pojok rt 04 rw 01, ds.grudo, Kec.Ngawi,Kab.Ngawi yang menjadi korbannya. Selasa, 28 Juli 2020.

Kecelakaan air pada hari Jum’at tanggal 24 Juli 2020 sekira pukul 16.00 WIB di Desa Grudo disekitar aliran Sungai Bengawan Solo, peristiwa nahas terjadi berawal korban berusaha menolong rekannya yang hanyut rekannya yang di tolong berhasil selamat sedangkan korban tenggelam karena kelelahan ketika berusaha untuk berenang menepi.

Berdasarkan informasi dan hasil kegiatan SAR Sikathan Ngawi, Pada pukul 16.30 WIB mendapat laporan dari masyarakat adanya orang tenggelam di Bengawan Solo kemudian Koordinasi dengan pihak-pihak terkait dan di putuskan melakukan pemantauan di sekitaran lokasi dengan menggunakan alat penerangan.

Upaya pencarian korban oleh POLRI/TNI BPBD Kabupaten Ngawi dan relawan

Pada keesokan hari Sabtu, 25 Juli 2020 BPBD Ngawi bersama personil TNI/POLRI serta relawan menyisir aliran Bengawan Solo radius 1 Km dengan menggunakan perahu karet dan secara manual korban berhasil di ketemukan dalam kondisi meninggal dunia pada pukul 11.50 WIB sejauh -+100m dari titik tenggelamnya, jenazah korban kemudian langsung diserahkan pihak keluarga hari itu juga.

Berikut personil/relawan yang terlibat dalam pencarian korban Laka air Bengawan Solo BASARNAS TRENGGALEK, BPBD NGAWI, TNI, POLRI, PEMDES GRUDO, SAR SIKATHAN NGAWI, RESCUE NGAWI, SAR GMR NGAWI, SAR MTA, SAR GARASI NGAWI, SAR ELPEJE NGAWI, SAR FKAM NGAWI, BAGANA, SAR CRC NGAWI, RELAWAN RANGER NGAWI, RAPIDESTANA NGAWI, PUSDALOPS BPBD MADIUN, ILHAM RESCUE, SENOPATI NGANJUK, FPBI NGANJUK, BASARTA TULUNGAGUNG.

Konten Bersponsor

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar